Nama Baik Beberapa Hewan ini Tercemar Gara-gara Ulah Manusia

By | November 2, 2015

Hewan hewan tak bersalah ini dilibatkan dan diseret-seret namanya dalam tingkah laku manusia hingga nama baiknya tercemar karena dijadikan idiom dan perumpamaan yang bermakna negatif atas tingkah polah manusia. Untung saja selama ini, mereka tidak pernah protes dan demo kepada manusia, apalagi sampai melaporkan ke KOMNAS HAM HAH (Komisi Nasional Hak Azasi Hewan) berkaitan pasal pencemaran nama baik.

Kita sering mendengar bila ada dua insan manusia yang bukan mahrom tanpa ikatan pernikahan yang sah, tinggal satu atap/ satu rumah/ satu apartemen/ satu kosan, biasanya orang (di Indonesia) menyebutnya mereka melakukan “kumpul kebo”, padahal kebo (kerbau) adalah hewan yang baik dan bermanfaat seperti untuk membajak sawah, mengangkut hasil bumi (sayuran, beras, rempah-rempah, dll).

Namun gara-gara ulah manusia mereka dilibatkan dan diseret-seret namanya dalam kehidupan manusia bahkan tragisya dipakai sebagai perumpamaan yang jelek. Maka tercemarlah nama baik para kerbau tersebut. hehe…lebay yah…!

Perumpamaan “kumpul kebo” tersebut menggambarkan bila ada dua orang yang bukan mahromnya tinggal serumah dan berhubungan seolah telah menikah, diibaratkan seperti “maaf” makhluq yang bebas tanpa aturan, bisa berhubungan layaknya suami-istri tanpa ikatan pernikahan. Hanya saja, kenapa ya kerbau yang tidak bersalah yang dipakai dalam perumpamaan perbuatan manusia tersebut? hehe…

kumpul kebo, nama hewan

para kebo sedang berkumpul berkubang dalam lumpur

Ada juga di kalangan orang Sunda, kalau ada obrolan yang bersifat rahasia, mereka biasanya berujar ” awas bisi kadengeeun cakcak bodas ” (awas, hati-hati barangkali terdengar oleh cicak putih, red). Cicak disini diibaratkan orang yang nguping/ mata-mata musuh/ pendengar haram sehingga rahasia yang dibicarakan akan terbongkar dan tersebar. kasihan ya cicak, khususnya yang berwarna putih.

Istilah “bajing luncat” dipakai untuk orang yang suka mencuri barang dari kendaraan yang sedang berjalan atau merampas mobil yang mengangkut barang.

Ternyata kalau kita gali, banyak lho binatang yang nama baiknya tercemar gara-gara ulah manusia.

Inilah beberapa jenis hewan lain tak bersalah yang dipaksa dilibatkan dalam kehidupan manusia :

1. Kutu buku : perumpamaan orang yang rajin membaca buku
2. Kambing hitam : perumpamaan orang yang selalu di jadikan objek penderita yang selalu jadi orang yang disalahkan (di kambing hitamkan).
hewan, perumpamaan

Andai kambing hitam bisa protes

3. Cacing kepanasan : gambaran orang yang tidak bisa diam seperti cacing kepanasan.

4. Buaya darat : gambaran orang yang suka ganti-ganti pasangan dan mempermainkan para wanita.
5. Lintah darat : orang yang suka mengambil kesempatan dalam kesempitan yakni meminjamkan uang tapi dengan pengembalian yang berlipat-lipat sehingga si korban nya seperti dihisap darahnya dan terbebani dengan hutang-hutangnya.
6. Kupu-kupu malam : perumpamaan “perempuan nakal” yang menjajakan dirinya di malam hari melayani para pria hidung belang.
7. Sapi perah :  orang yang selalu diperalat, dimanfaatkan dan diperas oleh orang lain.
8. Kutu loncat : Orang yang suka pindah-pindah misalnya pekerjaan.
9. Babi Ngepet : orang yang berubah wujud menjadi babi dan kerjanya mencuri uang di malam hari. Biasanya ini berkaitan orang yang ingin mendapatkan uang dengan cara “hitam”.
10. Kuda Lumping : perumpamaan orang yang suka makan beling, bohlam, rumput, dll (biasanya dalam penampilan dengan mantra-mantra memanggil jin, sehingga orang tadi seperti kesurupan dan kerasukan jin sehingga tahan makan beling, berjalan/berguling-guling di atas paku, kuat di pukul dengan golok dsb).
11. Kelinci Percobaan : orang yang dibuat suatu percobaan
12. Musang Berbulu Domba : ini bukan perumpamaan orang salah kostum, tapi perumpamaan orang yang sebenarnya jahat namun berpakaian atau berpenampilan/ bertutur kata seperti orang baik-baik.
13. Kampret : Sumpah serapah kepada orang yang menyebalkan atau kurang ajar, hanya saja biasanya ini diucapkan oleh orang yang biasa berkata kasar dan gampang memaki-maki : “dasar kampret lu!“14. Bermuka Badak : perumpamaaan orang yang tidak tahu malu.

15. Tikus Berdasi : perumpamaan pejabat korup yang suka menggerogoti uang negara.

Hewan hewan lainnya yang ada dalam bahasa percakapan manusia

* Kambing guling : ini tidak berkaitan dengan tingkah manusia tapi cara memasak kambing dengan cara di panggang dan diputar.

* Kura-kura ninja : Ini sih nama film anak-anak, film yang tokohnya adalah para kura-kura (yang bernama Raphael, donatello, dan kawan-kawan) yang jago berkelahi dan pembasmi kejahatan.

* Zebra Cross : tempat penyeberangan orang, biasanya di cat belang hitam putih berselang-seling seperti kulit zebra.

Itulah beberapa nama hewan yang dipakai dalam kehidupan sehari-hari manusia baik yang berkonotasi negatif maupun positif.
Hewan yang ada dalam Peribahasa Indonesia dan Paribasa Sunda

* Sepandai-pandainya tupai melompat, akhirnya jatuh juga. (seahli-ahlinya manusia akan terjatuh juga, tidak ada yang tak pernah mengalami kegagalan)
* Siga monyet ngagugulung kalapa ( tidak tahu isinya ).
* Seperti unta masuk ke lubang jarum (sesuatu yang tidak mungkin).
* Lauk buruk milu mijah ( ikut-ikutan padahal tidak menguasai suatu pembicaraan).
* Sagalak-galakna maung moal ngahakan anakna (orang tua tidak akan mencelakakan anaknya)

Sabar ya bo (kebo), sabar ya bing (kambing), sabar ya pi (sapi), sabar ya da (kuda), nama baik kalian tercemar gara-gara ulah manusia….

Jangan diambil hati ya, manusia memang begitu, mentang-mentang kalian binatang seenaknya memakai nama kalian tanpa izin dan dipakai perumpamaan yang ulah dan tingkah manusia yang jelek.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *